• Sab. Nov 27th, 2021

Kepergian Gus Wahid: Duka Bumi Arema

ByDupi Malang

Jul 6, 2020

Pagi itu tiba tiba hape saya berdering. Sayapun membukanya. “Khi, antum di pondok ya?!”. Saya langsung tahu suara di seberang adalah Gus Wahid yang khas suaranya. “Wonten Gus”. “Ayas dan keluarga mau silaturrahim ke situ”. Wah ada apa ya sampai beliau dan keluarga ke pondok. Pasti ada hal penting. Kami memang sudah cukup lama saling mengenal. Sejak temanku ustadz Ahmad Djalaluddin dosen UIN Malang memperkenalkan beliau di rumahnya. Beberapa kali saya mengunjungi beliau di pondok As Salam atau ketemuan di beberapa acara. Pun juga berjapri WA atau melalui grup WA.

Sesampai di pondok, dengan gupuh saya menyambut kedatangan beliau dan keluarga. Singkat cerita beliau ingin mengantar putrinya mengisi liburan semester di kampusnya Agustus 2019 dengan belajar mengelola pondok yang ada sekolah formalnya. Khususnya soal pembelajaran billingual di pondok kami Daarul Ukhuwwah Putri Cemorokandang. Karena pondok beliau ingin membuka program baru sekolah formal di dalam. Gedung sudah siap.
Saya jadi keki. Masak seorang gus yang sudah berpengalaman mengasuh pondok ingin belajar pada kita yang masih ijo dalam hal penyelenggaraan pondok. Tapi beliau serius menyatakan hal itu. Kamipun menerima kedatangan ning putri Gus Wahid tersebut. Saat hari hari pertama keberadaan putri beliau di pondok, hampir setiap hari beliau telpon untuk menanyakan keadaan putrinya. Tak segan beliau menceritakan betapa sayangnya beliau kepada putri yang diharapkan bisa mengasuh pesantren suatu saat nanti.
Dalam kesempatan itu beliau menghadiahi syal Arema yang beliau ambil dari dalam mobil beliau. Ini untuk kenang kenangan khi!

Dan benar, tak lama berselang pondok As Salam yang beliau kelola lalu membuka program baru untuk tahun ajaran 2020/2021. Kamipun berkirim doa melalui WA berharap kesuksesan akan sekolah itu.
Setelah itu memang kami tidak saling ketemu. Hanya komunikasi lewat WA. Terakhir komunikasi WA adalah pukul 20.22 WIB malam sebelum kapundutnya Gus Wahid. Malam itu saya menanyakan berita kapundutnya seorang teman yang lain. Ra’ Jakfar Pengasuh Pondok Al Khoirot Pagelaran Kabupaten Malang yang juga beberapa kali pernah satu majlis. Dan Gus Wahid masih menjawab inggih leres malam itu.
Ketika tiba tiba pagi buka grup WA ada kabar gus Wahid telah pergi, detik itu saya gak lantas percaya. Saya baru akan tanya ke teman teman yang lain. Tapi grup grup lain juga memposting kabar duka itu, bahkan dari sumber murid murid beliau di pondok As Salam. Ya Allah… begitu cepatnya ajalMu Engkau tetapkan untuk beliau. Inna lillah wa inna ilaihi rajiun.

Gus, engkau sosok luar biasa yang pernah dimiliki bumi Arema. Moga Allah menempatkanmu dalam jannah firdausNya. Amin.

Tinggalkan Balasan

Bahasa Indonesia Bahasa Indonesia العربية العربية English English Bahasa Melayu Bahasa Melayu Türkçe Türkçe Deutsch Deutsch Basa Jawa Basa Jawa Basa Sunda Basa Sunda 日本語 日本語 한국어 한국어 ไทย ไทย 简体中文 简体中文