• Rab. Nov 30th, 2022

Shalat memiliki kedudukan yang sangat tinggi dalam Islam. Dia adalah tiang agama juga batas pemisah antara keislaman dengan kekufuran dan kemunafikan. Oleh karena itu, Rasulullah memberikan perhatian ekstra terhadap masalah shalat. Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan contoh pelaksanaannya secara detail, dari awal sampai akhir, dari takbir sampai salam. Oleh karena itu pada kali ini kita akan membahas tentang seluk beluk sholat, agar nantinya kita dapat menjalankan ibadah yang istimewa ini secara sempurna

  1. Syarat Sah Sholat

Syarat adalah semua yang bergantung pada sesuatu baik sah dan wajibnya

Membersihkan diri dari hadats kecil maupun hadats besar begitupun dari najis

فَإِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلَاةَ فَاذْكُرُوا اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِكُمْ ۚ فَإِذَاطْمَأْنَنْتُمْ فَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ ۚ إِنَّ الصَّلَاةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَابًا مَوْقُوتًا

Artinya: “Maka apabila kamu telah menyelesaikan sholat (mu), ingatlah Allah di waktu kamu berdiri, di waktu duduk, dan di waktu berbaring. Lalu, jika kamu telah merasa aman, maka dirikanlah sholat itu (sebagaimana biasa). Sesungguhnya sholat itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang – orang yang beriman.” (QS. An Nisa ayat 103)

Aurot adalah semua yang wajib ditutup atau haram untuk dilihat. Jika dalam kehidupan sehari – hari saja             kita diperintahkan untuk menutup aurat agar terhindar dari pandangan orang lain. Apalagi jika ingin        melaksanakan sholat.

Aurot untuk perempuan semua kecuali wajah dan telapak tangan, untuk laki laki dari pusar sampai lutut

Menghadap kiblat

2. Rukun Sholat

Bersamaan dengan takbirotul ikhrom

Wajib, tapi tidak bagi yang tidak mampu

Dilakukan secara tuma’ninah dan diatas 7 anggota badan

Membaca syahadat dan doa tahiyat

      Adzan, Iqomah, Membuat batas atau sutrah

Di dalam sholat

  1. Ab – ad                                                                                                                                                                      kalau lupa dilakukan harus sujud sahwi contohnya tasyahud awal, sholawat atas nabi di akhir tasyahud akhir
  2. Hayat                                                                                                                                                                      Bila lupa tidak harus sujud sahwi

Seperti mengangkat tangan ketika takbirotul ikhrom untuk rukuk , iktidal, bangkit bangkit rokaat ketiga, dan meletakkan tangan kanan diatas tangan kiri, memandang ke arah tempat sujud, iftitah sholat, membaca ta’mim, membaca surat dari alquran, tasbih pak rukuk dan sujud, tawaruk, iftiros, sholawatibrahimiyah, istighfar, dzikir dan doa

  3.  Hal – hal makhruh dalam sholat

  4. Hal – hal yang membatalkan sholat

   5. Hukum Sujud Sahwi

Dikatakan sunnah apabila dengan sebab – sebab dibawah ini

   6. Sujud Tilawah

‘’sering – seringlah kita bersujud supaya setan sering menangis’’

Sujud ketika melewati ayat sajadah, didalam alquram ada di 14 tempatdiantaranya di surah al a’raf, dan an najm

Hukumnya sunnah bagi yang sholat maupun yang mendengarkan

   7. Sholat Naqli atau Sholat sunnah

Sholat sunnah yang gunanya untuk menambah pahala sholat fardu, dilakuakan sebelum dan sesudah sholat fardu

Sholat terbaik setelah sholat fardu yakni sholat di sepertiga malam

8. Sholat sunnah berjamaah

Adab sholat idul fitri diantaranya yakni mandi seperti mandi thaharah, memakai pakaian yang bagus, menyerukan orang lain yang segera hadir, disunnahkan mkan sebelum pergi ke masjid, disunahkan berjalan untuk pergi dan pulangdengan rute berbeda

Disyariatkan pada bulan ramadan , disunnahkan berjamaah dan dibolehkan sendiri sendiri

Diperintahkan untuk memperbanyak do’a, membaca qunut nazilah setelah rukuk terakhir, dan untuk para pemimpin diharapkan menghimbau rakyatnya agar bertaubat yang benar, memperbanyak shodaqoh, menunggalkan segala jenis kedzaliman, melakukan perbaikan hubungan, berpuasa 3 hari

    9. Udzur- udzur dalam sholat fardu berjamaah

    10. Syarat – Syarat Iman

    11. Adab – adab berjamaah

     12. Sholat Jamaah

Sholat jamaah hukumnya muakkadah bagi semua sholat fardu, dan afdholnya dimasjid. Jika ma’mum mendapat 1 takbirotul ikhrommaka dia mendapat 1 kebaikan, kalau imam sholat sunnah maka boleh berbeda niat untuk sholat wajib, Disunnahkan bagi yang sholat fardu untuk mengulangi sholatnya apbila da jamaah, seorang yang buta saja diwajibkan untuk ikut sholat jamaah

    13. Udzur umum untuk tidak ikut sholat jamaah

     14. Udzur khusus

    15. Sholat seorang musafir

Yang boleh diqosor yakni yang shalat yang rakaatnya berjumlah 4, Safar disini dartikan safar yang jauh dan yang        mubah bukan untuk hal kebathilan, jarak musafir yakni min 83,85 km baik laut maupun darat

    16. Menjamak salat

Syarat jamak taqdim

Boleh menjama’ karena hujan deras untuk jamak taqdim

    17. Kiat – kiat sholat khusyu’

 

 

 

 

 

id Bahasa Indonesia